Keberuntungan dan Kebetulan, Sisa Cerita Sore Hari di Sudirman

Pernahkah kamu berada dalam kondisi sulit gara-gara keabisan paket data?

Minggu lalu, saya terjebak di area Sudirman pada jam sore menjelang buka puasa, jam kritis untuk mendapatkan sarana transportasi. Sementara paket data menipis -sisa bulan tinggal dua hari dan ga bisa updgrade karena plafon budget telepon+data sudah mencapai budget listrik bulanan (uh!)

Jadi, saya bertahan di area perkantoran demi Wifi gratis untuk order ojek online. Mau enggak mau, itu pilihan paling realistis. Saya bertahan di sana sampai kantornya mau tutup, dan saya enggak enak sendiri. Aplikasi masih terus bekerja. Beberapa kali dapat driver di lokasi yang jauh dan mereka minta cancel.

“Macet banget enggak bisa gerak.”

“Mau ujan banget nih mbak, kesana pasti lama banget. cancel aja ya. saya mau buka.”

Yassalam.  Saya enggak ngeh ternyata awan hitam udah tebel banget. Sore jelang buka, dan besoknya long weekend pula.

Bismillah aja deh, turun dan keluar gedung. Coba yaaaa saya masih punya paket data.

Jalan keluar gedung, semua warung pinggir jalan udah penuh ama mas-mas OB yang janjian buka bareng. Minggir dikit, nemu es campur sinar garut. Penuh juga dengan piring-piring pecel lele peserta bukber yang nebeng buka di situ dan ngeborong belasan mangkuk es campur. Tinggal 1 bangku aja nyempil. Pas deh!

Duduk berhadapan dengan saya,  ada mbak-mbak yang ramah dan asyik main hape. Dia bawa koper make-up yang warnanya pink norak.

“Abis make up in di mana Mbak?”

“Bukan make up.  Ini aku nyambung bulu mata. Baru aja turun dari atas,” kata dia sambil nunjuk apartemen di dekat situ.

Dia juga nunjukin akun IG nya, dan langsung jualan. “Mbak nya kalau panjangin bulu mata pasti bagus deh. Yang natural aja, nanti dipanjangin satu-satu gitu mbak.”

Wih. Bulu (atau rambut sih?) mata disambung satu per satu.

Saya ketawa aja. Kalau saya punya bulu mata tahan badai gitu gimana ya. Mau melek, berat.

Lalu dia cerita, udah empat tahun kerja sebagai penyambung bulu mata. “Sebulan bisa tahan kok. Habis itu perlu diisi lagi biar keliatan lebat.”

Dia mengaku punya 9 klien yang rutin manggil dia datang tiap bulan.  Selain itu ada klien-klien baru. Dari rumahnya di daerah Grogol Jakarta Barat, ia rajin mendatangi klien di mana saja.  “Depok, Bekasi, enggak apa-apa.”

Jasanya ia pasarkan mulai Rp250 ribu.

Tak berapa lama kami mengobrol,  ia mengeluh susah cari ojek online. Saya jadi ingat, saya juga belum order ojek lain. Manisnya es campur sinar garut sempat bikin saya lupa diri.

Ah. Tapi kan paket data abis.

Lalu si mbak depan saya keabisan baterai. Hp nya mati.

“Kelar deh.”

Saya tawarkan dia buat menelepon. Baterai hp saya masih aman. Kuota pulsa buat telpon juga masih banyak.

“Alhamdulillah. Saya telepon suami aja deh, siapa tahu bisa dijemput.”

Saya kembali menelan potongan alpukat dan menikmati manisnya es campur warna pink. Enak bener.

“Makasih Mbak. Suami saya masih di sekitaran sini. Saya jadi bisa pulang sama dia.”

Saya tersenyum dan ikut happy. Tinggal saya mesti mikir pulang. Kalaupun ntar enggak bisa order online, ya naik taksi aja deh. Setelah euphoria jam buka puasa, pasti banyak lagi yang beredar di jalanan. Kalaupun enggak, saya juga masih sanggup lah jalan ke Kuningan buat cari opsi transportasi lebih banyak.

Makin berumur, emang kita jadi makin belajar enggak panikan. Hahaha. Loosen up a little.

Sambil menunggu sang suami, mbak penyambung bulu mata pun bercerita ini itu. Tentang klien-klien dia di apartemen dekat kami makan es campur. Tentang stok bulu mata sintetis impor China yang sedang susah dicari di mana-mana. Tentang jungkir balik dia empat tahun kerja dan bisa beli motor lunas. Saya mulai merasa dia cocok punya channel Youtube.

Ya, why not kan?

Jelang jam 7 malam, mbak penyambung bulu mata pun pamit karena suaminya sudah datang. Semangkuk es campur yang dari tadi bikin seger kerongkongan juga sudah sudah tandas. Hiruk pikuk para OB yang sedang bukber mulai mereda. Penjual es kembali nyendokin alpukat dan menyimpannya di wadah.

Hp berdering saat saya menyiapkan uang buat bayar es campur. Dari nomor tak dikenal. Biasanya saya jarang terima, tapi malam itu saya terima.

“Mbak, posisi saya dekat Setiabudi. Sekitar 15 menit mau nunggu gak?”

Saya kaget. Data saya kan abis. Kok tetiba ada tukang ojek online nelepon. Tapi ini rezeki. Langsung saja saya iyakan.

Selesai bicara, baru saya cermati ada sms masuk dari provider komunikasi langganan. “Selamat, Anda baru saja mendapatkan bonus 50 MB untuk panggilan yang Anda lakukan.”

Saya ketawa dan bersyukur. GOD, you rock!

50 Mb lumayan banget buat bikin aplikasi nyala lagi dan mencarikan ojek terdekat.

Kok ya untung saya maksa keluar gedung.
Kok ya untung semua warung deket gedung penuh jadi saya harus berlabuh di warung es sinar garut.
Kok ya untung ada si mbak itu.
Kok ya untung hpnya abis batere dan saya jadi bisa nawarin telepon.
Kok ya untung ada program bonus 50 MB.
Kok ya untung saya angkat telepon.

Ya barangkali hidup adalah deretan keberuntungan dengan algoritma yang kadang enggak bisa kita prediksi karena cara emang sepenuhnya otoritas Tuhan. Karena kita enggak paham caranya itu lah, makanya kita sebut sebagai “kebetulan”.

Ya nggak sih?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.